Cara Membuat Landing Page dengan Mudah dan Memuaskan

DATE
READING DURATION
5 Mins
SHARE
landing-page-dreambox

Apa itu landing page?

Mengoptimalkan website bisnis melibatkan sejumlah strategi terstruktur, di mana salah satunya adalah merancang landing page. Bisa dibilang ini merupakan “wajah” perusahaan sebagai kesan awal di benak konsumen. Apabila didefinisikan, landing page adalah halaman website yang dituju oleh audiens setelah mengeklik iklan. Sebelumnya, pengunjung mungkin melihat iklan di media sosial, Google Ads, email, atau platform lain. Fokus dari landing page tidak hanya berhenti di pengenalan brand atau produk, tapi memicu konversi menuju pembelian, berlangganan, atau aksi lain untuk meningkatkan keuntungan. 

Mengapa harus menerapkan strategi landing page?

Pentingnya strategi landing page berkaitan dengan kesuksesan aktivitas pemasaran. Melalui landing page, pengunjung diarahkan untuk melakukan aksi tertentu sesuai target yang telah ditetapkan. Misalnya untuk mengisi formulir, mencoba free trial, hingga membeli produk.

Untuk mendukung target tersebut, idealnya landing page akan menampilkan informasi yang dibutuhkan target audiens sebagai solusi atas permasalahan mereka. Dengan begitu, peluang bagi mereka untuk melakukan aksi yang Anda targetkan pun bisa lebih tinggi.

Cara membuat landing page yang mendatangkan leads 

Dalam dunia pemasaran, leads merupakan individu atau organisasi yang telah berinteraksi dengan bisnis Anda dan berpotensi untuk menjadi konsumen atau klien. Supaya berhasil mendatangkan leads, merancang landing page ada triknya. Yuk, lihat di bawah ini!

1. Tetapkan target konversi terlebih dahulu

Semua bisnis pasti ingin memperoleh keuntungan. Namun, jalan menuju keuntungan bisa berbeda sesuai model bisnis masing-masing. Misalnya, usaha B2C bisa langsung mengarahkan audiens untuk melakukan pembelian produknya, sedangkan perusahaan B2B cenderung menargetkan agar pengunjung meninggalkan kontaknya. 

Mencapai transaksi pun bisa diawali secara bertahap. Sebagai contoh, Anda bisa menawarkan free trial atau memberikan voucher. Hal-hal seperti itu dapat mendorong keinginan untuk konsumen berbisnis dengan Anda tanpa memaksa.

2. Pahami target audiens Anda

Siapa target audiens Anda? Sebelum menyusun landing page, ada baiknya pahami target audiens terlebih dahulu. Ketika memahami target audiens, dapat diketahui apa saja kebutuhan, minat, juga kebiasaan mereka. Namun, pastikan bahwa profil audiens telah dibangun dengan rinci.

Profil target audiens dapat mencakup informasi seputar usia, tingkat ekonomi atau SES level, lokasi, sampai gaya hidup. Berdasarkan pengetahuan tersebut, dapat disusun desain dan tawaran landing page sesuai diri mereka. Contohnya, target audiens ibu rumah tangga dapat dijangkau melalui iklan di Facebook, kemudian pada landing page dapat diberikan tawaran berupa voucher potongan harga.

3. Buat outline landing page

Langkah penting dalam cara membuat landing page adalah membentuk outline. Di sini, dapat dipertimbangkan apa saja elemen-elemen penting yang perlu ada dalam halaman tersebut. Pastinya, landing page perlu memiliki hasil copywriting menggunakan keyword relevan. Atur penempatan setiap elemen supaya enak dilihat dan mudah dimengerti audiens.

4. Sertakan visual yang menarik

Halaman website manapun tentu belum lengkap jika tidak disertai visual menarik. Aspek visual dapat berupa ilustrasi, gambar, video, juga warna sesuai identitas brand. Kombinasi visual dan copywriting nantinya akan menimbulkan kesan estetika yang membuat pengunjung nyaman melihat halaman tersebut.

Jika menggunakan web hosting, sebenarnya cara membuat landing page di WordPress atau penyedia hosting lainnya relatif lebih mudah. Sebab, pemula bisa langsung memanfaatkan template serta pengaturan yang disediakan. Warna dan font tulisan juga dapat diubah sesuai kebutuhan. Tinggal akses fitur dashboard untuk mengelola website Anda.

5. Susun CTA yang mengundang 

Berikutnya, tentu Anda perlu menyiapkan tombol call to action agar mampu menarik audiens untuk mengunduh aplikasi, berlangganan, atau melakukan pembelian. Buatlah CTA yang mengundang rasa penasaran atau minat audiens, tapi harus jelas dan tidak ambigu. Contohnya seperti “Coba gratis”, “Pesan sekarang”, serta “Baca selengkapnya”. Susunan kata-kata tersebut mudah dimengerti, bukan?

Jika sudah menentukan copywriting untuk CTA, sematkan pada landing page dengan warna mencolok. Misalnya, warna biru di atas background putih. Sebaiknya, tombol CTA mudah ditemukan, namun tetap gunakan skema warna sesuai brand.

6. Jangan lupa optimasi SEO pada landing page

Tentunya Anda ingin landing page bisa muncul pada peringkat atas hasil pencarian online, kan? Kuncinya adalah optimasi website secara SEO!

Berdasarkan tujuan konversi, coba targetkan keyword yang masih relevan. Kemudian, sisipkan keyword tersebut saat Anda membuat konten untuk landing page. Namun, ingat, tidak perlu memasukkan keyword sebanyak-banyaknya karena justru akan spamming. 

Selain itu, jangan lupa juga memberikan meta tags, yakni deskripsi tentang halaman website yang akan dibaca dan diidentifikasi oleh Google. Dengan begitu, Google bisa lebih mudah mengenali landing page pada website Anda untuk kemudian di-ranking pada hasil pencarian online mereka.

7. Lakukan A/B testing

Suatu landing page terdiri dari banyak elemen pendukung, mulai dari tombol CTA, kata-kata yang digunakan, tema dan warna halaman, konten visual, dan sebagainya. Wajar kalau Anda jadi bingung harus menggunakan elemen yang mana. Nah, di sinilah A/B testing bisa sangat membantu.

Kadang disebut juga dengan split testing, A/B testing adalah teknik membandingkan dua versi dari aset digital untuk mengetahui versi mana yang membawa hasil lebih baik. Landing page termasuk salah satu aset digital yang dimaksud.

Katakanlah Anda dan tim sudah membuat tombol CTA, tapi bingung harus meletakkannya di bagian mana pada landing page. Dengan A/B testing, Anda bisa membuat dua versi landing page; satu versi dengan tombol CTA di bagian atas, satu lagi di bagian bawah. Dari sini, nantinya akan terlihat landing page mana yang lebih sukses mendatangkan pelanggan.

8. Evaluasi preview landing page Anda

Selanjutnya, matangkan landing page Anda dengan melihat preview sebelum publikasi. Preview adalah pratinjau, yakni tampilan landing page yang akan dilihat oleh audiens. Saat melihat preview, perhatikan kembali bagaimana setiap elemen membentuk halaman website tersebut. Apakah penempatannya sudah mudah dipahami? Apakah kata-katanya menggugah audiens?  

Cara membuat landing page merupakan metode yang penting dalam menggaet pelanggan. Namun, menyusun landing page berkualitas tentu membutuhkan tim profesional. Ketahui lebih banyak tentang layanan branding, layanan digital marketing, layanan seo dan layanan website yang Dreambox tawarkan. Ingin mengetahui lebih banyak informasi seputar dunia Website? Hubungi Dreambox! Kami siap membantu Klik di sini!

RELATED BLOG

Find Similar Blog

Contact Us

Blank Form (#3)
Contact Us fluent_forms